Tips

Tips Sukses Dalam Fashion Fotografi

Tips Sukses Dalam Fashion Fotografi

Kami melihat mereka di mana-mana; iklan di televisi, di majalah, dan di trek. Mereka adalah pria dan wanita cantik yang menggunakan barang-barang mereka sementara model terbaru terpanas fashion show desainer. Ini adalah model dalam mode hari ini dan besok, dan menjahit photoresist. Melalui fotografi, model dan penonton dari pakaian fashion. Oleh karena itu, foto-foto ini harus diambil dengan tingkat akurasi dan perhatian terhadap warna, gaya, pencahayaan dan komposisi. Pelajari lebih lanjut tentang tips fashion fotografi akan membantu Anda sampai di sana.

Fashion Fotografer

fotografer mode seperti Mario Testino dan Eva Mueller mungkin tidak setenar artis tata letak, tetapi mencari beberapa rekan-rekannya untuk model majalah dan perancang busana. Meskipun mimpi mendapatkan gaji yang besar dan bergaul dengan orang kaya dan terkenal bisa menarik bagi fotografer fashion calon, sulit untuk berhasil dalam model fotografi dan fashion. Untuk setiap fotografer muda berbakat untuk menjadi besar, ada ratusan yang bermimpi foto mereka akan dipilih.

Berikut adalah beberapa mode pemotretan lanjutan bagi mereka yang ingin memulai di bidang fotografi fashion. Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah untuk mempelajari subjek Anda. Seperti, Anda tidak pernah tahu dalam bidang apapun. Membaca majalah mode seperti yang Anda dapatkan. Ada sejumlah buku besar pada subjek fashion fotografi dan model yang tersedia. pengurangan ini tersedia secara online di situs seperti Amazon.com atau bahkan kurang jika digunakan di eBay. kamera, tripod dan pencahayaan yang sangat baik juga diperlukan. Isu lain yang fotografi fashion sering diabaikan, adalah untuk memastikan Anda selalu banyak film dan baterai tambahan yang tersedia.

Salah satu tips fotografi fashion yang paling penting adalah memiliki pendekatan portofolio. Anda harus mulai untuk mengkompilasi daftar pekerjaan Anda dan Anda harus menjaga tas setiap saat. Anda tidak pernah tahu kapan Anda dapat menunjukkan pekerjaan Anda kepada siapa pun di dunia fashion. Gambar yang renyah dan bersemangat tentang transparansi 4 x 5 “akan menjadi showcase dari pekerjaan mereka, sehingga fokus pada mereka ketika portofolio fotografi pakaian Anda. Jika salah satu bukunya diterbitkan, apakah majalah lokal, surat kabar atau kompetisi, lembar air mata tambahkan (potongan sebenarnya merobek majalah) adalah tambahan yang bagus untuk portofolio. Anda harus memiliki minimal 20 foto dalam dompet Anda dan menunjukkan gaya yang berbeda.

Di Internet saat ini, adalah tepat untuk bakat secara online menunjukkan fotografi fashion Anda. Membuat situs sederhana yang menunjukkan pekerjaan Anda dan mengirim foto digital Anda ke kontes online. Selain itu, untuk tunduk kepada situs galeri fashion online. Hal ini membantu membuat pekerjaan Anda dan menunjukkan kepada dunia bakat mereka. Mungkin yang paling penting dari semua tips fashion fotografi adalah untuk membuat foto Anda terlihat oleh sebanyak mungkin orang. Tidak ada cara lebih baik dari mereka secara online. 

Nah, sebagai informasi tambahan apabila anda sedang mencari situs judi online terpercaya di Indonesia yang memberikan free saldo anda dapat mendaftar di https://www.depoxito.xyz/

Ingat bahwa sebagian besar editor majalah fashion mencari kepribadian dalam foto yang Anda ambil. Setiap fotografer fashion menangkap esensi dari desain pola yang berbeda dan fashion. Lebih penting lagi, jika ini adalah mimpi Anda, tidak pernah menyerah! Terus belajar hal-hal baru dan masih penelusuran modus fotografi untuk foto dirinya di sampul majalah fashion musim panas ini.

 

Tips

Fotografi Alam di Rumah: 6 Ide untuk Lockdown

Fotografi Alam di Rumah: 6 Ide untuk Lockdown

Sebagai fotografer alam, kuncian global yang kita hadapi saat ini menghentikan kita untuk keluar dari kamera. Apakah ini hobi atau profesi Anda, kehilangan rilis kreatif ini tidak membuat segalanya menjadi lebih mudah.

Untuk membantu Anda melalui ini, saya telah mencari melalui perpustakaan virtual Nature TTL dan menggali artikel terbaik kami yang sempurna untuk periode “waktu istirahat” yang panjang ini.

Jika Anda cukup beruntung untuk memiliki taman, maka Anda menjadi pemenang. Jika tidak, membawa kamera dengan Anda selama periode latihan yang ditentukan tidak ada masalah. Jadi, Anda tidak bisa pergi ke persembunyian kingfisher setempat selama berjam-jam, tetapi mungkin sudah waktunya untuk mencoba gaya lain?

Dengan mengingat hal itu, berikut adalah beberapa ide untuk fotografi alam di rumah – atau dekat rumah – yang dapat Anda gunakan.

Berikut 6 Ide Fotografi Alam Saat Lockdown :

1. Kupu-kupu dan binatang buas lainnya

Ini musim semi di belahan bumi utara dan kami sudah memiliki cuaca yang cukup baik di Inggris – malu tentang waktunya.

Meskipun demikian, subjek makro favorit kami masih menjalankan bisnis seperti biasa. Capung berdengung di sekitar kolam, dan kupu-kupu akan segera terbang melewati jendela.

Cobalah mengasah keterampilan Anda sebagai seorang fotografer makro. Ingat, Anda tidak perlu menggunakan lensa makro – lihat filter close-up NiSi untuk konversi lensa yang ada dengan cepat dan murah.

2. Potret bintang-bintang dari kebun

Jika Anda cukup beruntung untuk hidup di luar kota, mengapa tidak mencoba fotografi bintang dari taman? Ini adalah area yang telah kami tulis sejumlah besar konten.

Ini adalah cara yang bagus untuk menghabiskan waktu, dan itu benar-benar memukau. Jika Anda belum pernah mencobanya, Anda kehilangan kesempatan!

3. Cari penghuni kolam

Punya kolam? Nah, Anda sudah beres! Ada inspirasi tak berujung yang bisa dikumpulkan dari kolam Anda. Menjadi tuan rumah bagi semuanya, mulai dari serangga hingga katak dan burung pemandian, kolam akan menarik banyak satwa liar.

4. Perangkap kamera di taman

Sudahkah Anda menjelajahi dunia kecanduan perangkap kamera margasatwa? Sulit untuk dikuasai dan dilakukan dengan baik, tetapi ini adalah tantangan yang sangat bermanfaat.

Jika Anda memiliki taman, pasang perangkap kamera DSLR dan lihat makhluk apa yang berpatroli di halaman Anda di malam hari.

Mungkin Anda mengenal seorang pemilik tanah yang dengan senang hati akan membiarkan Anda mengaturnya (di mana legal).

Ambil istirahat berjalan kuncian Anda untuk pergi dan memeriksanya, mengganti baterai dan kartu memori, dan kemudian pulang.

5. Bunga

Bakung sudah bangun dan sekitar sekarang, dan ada banyak inspirasi bunga yang akan datang.

Biasanya menemukan diri Anda memotret satwa liar? Nah, sekarang adalah waktu yang tepat untuk mengembangkan skillet Anda.

Jadikan diri Anda sendiri tantangan untuk menangkap sesuatu yang menarik dan lebih dari sekadar pemotretan bunga “dasar” – bagaimana Anda dapat membuat gambar Anda berbeda?

Anda bisa melihat berberapa contoh fotografi bunga liar di http://www.maha168.win/id/, kumpulan berberapa foto dari fotografer alam.

Jika Anda terjebak di apartemen dan tidak bisa mendapatkan ruang hijau, mengapa tidak memesan sendiri biji atau umbi dan menumbuhkan subjek Anda di dalam ruangan? Siapkan latar belakang, pencahayaan yang bagus, dan lihat karya makro apa yang bisa Anda kumpulkan!

6. Satwa liar perkotaan

Mungkin Anda tidak bisa berjalan di jalan-jalan mencari rubah dan satwa liar perkotaan lainnya, tetapi banyak dari subyek itu akan menyelinap melalui taman.

Cobalah tangan Anda di beberapa fotografi satwa liar perkotaan – tetapi dengan sentuhan sederhana! Bisakah Anda menembak dari jendela kebun Anda? Siapkan alat peraga yang menarik – sekop, pot tanaman, dll. – dan lihat seberapa kreatif yang bisa Anda dapatkan.

Baca Juga Wawasan Tentang Fotografer Profesional, jika Anda adalah fotografer pemula yang berminat untuk mendalami fotografi.

Tips

8 Cara Untuk Menjadi Fotografer Profesional

8 Cara Untuk Menjadi Fotografer Profesional

Apakah Anda bersemangat tentang fotografi? Lalu mengapa tidak mengubah gairah Anda menjadi bisnis yang menguntungkan?

Menjadi seorang fotografer profesional tidaklah sesulit kelihatannya. Itu karena akses mudah ke kamera, alat pengeditan perangkat lunak, dan berbagi online. Tetapi apakah ini cukup untuk menjadi seorang fotografer profesional? Tentu saja tidak.

Anda masih membutuhkan beberapa tips cerdas. Jadi, periksa panduan singkat kami di bawah ini untuk mengambil fotografi Anda dari amatir ke pro!

8. Lakukan Penelitian Anda!

Mulailah dengan Pertanyaan Sendiri

Bisnis apa pun dimulai dengan riset dan analisis kebutuhan. Ingin melakukannya dengan cara yang cerdas? Lakukan riset sendiri sejak awal. Fotografi adalah seni, dan segala bentuk seni melibatkan penyelidikan sendiri.

Tanyakan pada diri Anda pertanyaan yang tepat. Apa yang memotivasi Anda untuk menjadi fotografer profesional? Apa yang ingin Anda dapatkan dari pekerjaan Anda? Apa yang membuat Anda menonjol sebagai fotografer? Genre fotografi manakah yang paling menarik bagi Anda?

Sebagai fotografer yang baru muncul, Anda mungkin tidak memiliki jawaban yang siap untuk semua pertanyaan ini. Jangan khawatir. Ini adalah penelitian tindakan. Berlatihlah dengan berbagai genre fotografi. Tembak sesuatu setiap hari. Ini akan memungkinkan Anda menemukan kembali diri Anda sebagai seorang fotografer dan meningkatkan kualitas pekerjaan Anda. Anda juga akan dapat membuat keputusan dan rencana karier yang terinformasi.

Lakukan Riset Pasar untuk Menilai Pilihan Terbaik Anda

Anda juga perlu melihat pasar lokal Anda, serta tren global dalam fotografi. Pelajari bagaimana fotografer profesional lain di daerah Anda bekerja. Cobalah temukan celah yang bisa Anda atasi.

Anda juga ingin tahu genre fotografi apa yang umum di daerah Anda. Misalnya, mungkin sudah ada banyak fotografer pernikahan. Ini tidak berarti Anda tidak dapat memasuki bidang fotografi ini. Hanya bekerja keras pada kualitas Anda dan kembangkan gaya unik Anda.

Jangan biarkan kompetisi membuat Anda takut. Tidak ada yang meremehkan pesaing Anda. Belajarlah dari mereka. Selalu baik untuk mengenal fotografer profesional yang berbeda! Terhubung dengan mereka membantu Anda membangun jaringan dukungan Anda.

Pastikan untuk melihat tarif yang dikenakan oleh fotografer untuk berbagai paket. Gunakan info ini untuk mengetahui harga rata-rata pasar. Anda akan memerlukan ini saat Anda menetapkan harga bisnis fotografi Anda sendiri.

7. Periksa Peraturan Daerah Anda

Membangun Bisnis

Beberapa klien tidak mempercayai bisnis yang tidak terdaftar. Ya, dokumennya payah. Tapi itulah yang dibutuhkan seorang fotografer untuk mengatur bisnis fotografi resmi.

Peraturan bisnis bervariasi dari satu negara ke negara. Jelajahi aturan apa yang berlaku untuk wilayah Anda. Mintalah saran dari teman fotografer profesional, penasihat bisnis, pengacara, dan akuntan Anda.

Cari tahu Apa yang bisa Anda Tembak

Dengan kata lain, apa yang Anda boleh ambil? Di sebagian besar negara, menembak di tempat umum adalah legal … selama Anda menggunakan kamera, bukan pistol. Namun, banyak daerah yang dianggap publik sebenarnya privat. Misalnya, di negara saya, Anda tidak dapat menembak di kereta bawah tanah. Jadi, periksa peraturan ini untuk menghindari “pertukaran yang jujur” dengan polisi.

Buat Kontrak Fotografi

Seorang fotografer profesional harus profesional dalam semua aspek pekerjaan. Hubungan fotografer-klien adalah aspek penting untuk dipertimbangkan. Mengelola hubungan klien Anda adalah kunci kesuksesan. Pastikan untuk mempelajari apa yang orang harapkan dari Anda. Juga, jelaskan cakupan layanan profesional yang akan Anda berikan.

Lebih aman menerjemahkan perjanjian lisan Anda menjadi kontrak fotografi. Fotografer sering menyimpan templat kontrak dan menyesuaikannya untuk setiap proyek. Jika Anda membenci dokumen, kontrak akan menjadi beban tambahan untuk Anda. Tapi percayalah, itu sepadan.

6. Pilih Gigi yang Tepat

Jangan Berinvestasi sebelum Menghasilkan

Mulailah dengan apa yang Anda miliki dan bekerja dengan itu. Artis itu jauh lebih penting daripada mesin. Ya, kamera yang tepat untuk genre pekerjaan yang Anda lakukan dapat membantu meningkatkan permainan Anda. Tetapi Anda harus menyempurnakan teknik dan kualitas Anda sebanyak yang Anda inginkan.

Pasca pemrosesan, perangkat lunak pengeditan juga penting untuk pekerjaan Anda. Adobe Photoshop dan Lightroom adalah beberapa alat terbaik yang digunakan oleh fotografer profesional. Keduanya memiliki versi percobaan gratis.

Manfaat Menyewa

Pesanan kelas atas mungkin membutuhkan lebih dari yang Anda miliki. Pertimbangkan untuk menyewa dalam kasus-kasus itu. Ini juga merupakan opsi yang baik jika Anda tidak yakin kamera apa yang akan dibeli. Dengan cara ini Anda dapat menguji sejumlah roda gigi dan melihat mana yang cocok untuk Anda. Biaya sewa bisa sangat masuk akal. Bahkan ada situs web sewa online yang akan mengirim peralatan langsung ke pintu Anda.

Mintalah Nasehat dari Fotografer Lain

Pertimbangkan jika ada ceruk khusus tempat Anda ingin bekerja. Anda akan membutuhkan lensa yang berbeda untuk acara perusahaan daripada untuk fotografi makro. Di sinilah jaringan fotografer profesional lokal berguna. Anda dapat meminta fotografer lain untuk merekomendasikan peralatan yang tepat untuk Anda.

5. Pilih Niche

Tidak ada batasan jumlah genre yang dapat Anda jelajahi. Namun, ketika Anda menjadi lebih profesional sebagai fotografer, Anda harus fokus pada ceruk tertentu. Ini bisa berupa fotografi potret, fotografi produk, liputan acara, fotografi pernikahan, dll.

Dengan demikian, Anda punya banyak pilihan.

Aspek Komersial

Pilihan Anda akan tergantung pada minat profesional dan dorongan internal Anda. Tapi jangan mengabaikan sisi komersial. Ingin tahu berapa penghasilan fotografer per tahun? Yah, itu tergantung pada seberapa baik dan seberapa populer mereka di ceruk yang mereka praktikkan. Juga, perhatikan bahwa beberapa relung membayar dengan baik, yang lain tidak.

Misalnya, genre jalanan tidak diminati, sedangkan potret. Hal-hal menjadi lebih sedih ketika datang ke fotografi serangga. Model mungil Anda tidak mungkin membayar Anda. Jadi, Anda harus bekerja dua kali lebih keras untuk menghasilkan pekerjaan yang berkualitas. Dalam hal ini, Anda dapat menjualnya kepada pelanggan eksternal seperti outlet media.

Beberapa fotografer juga menawarkan kursus fotografi. Ini memungkinkan mereka mendapatkan uang tambahan dan memperluas jaringan profesional. Jadi, begitu Anda merasa percaya diri sebagai fotografer, Anda dapat mulai mengajar orang lain.

Branding dan Pemasaran

Spesialisasi akan membuat pencitraan merek Anda lebih jelas bagi audiens Anda. Dengan demikian, klien yang tepat akan memiliki peluang yang jauh lebih baik untuk menemukan Anda!

Anda kemungkinan besar masih akan mengambil pekerjaan yang berada di luar spesialisasi Anda. Ini akan membantu meningkatkan pendapatan sejak dini. Tetapi Anda tidak harus memasukkan semua yang Anda potret dalam portofolio profesional Anda. Lebih baik jika genre pekerjaan tertentu lebih dominan di sana. Niche Anda juga dapat mencerminkan nama merek Anda. Pilihan lain adalah menggunakan nama pribadi Anda.

Jika Anda profesional dalam niche Anda, Anda akan kompetitif bahkan di pasar jenuh. Pasarkan diri Anda dengan cara menekankan keunggulan kompetitif Anda. Misalnya, fotografer pernikahan lain mungkin tidak menyertakan video dalam paket. Dengan demikian, sebagai fotografer profesional, Anda dapat membidik cakupan layanan yang luas. Tetapi kualitasnya tidak boleh menderita karenanya.

4. Buat Portofolio Online

Belum memiliki situs web fotografi? Maka agak dini untuk memanggil Anda seorang fotografer profesional. Klien potensial biasanya meminta sampel karya dari seorang fotografer profesional. Karenanya, sangat penting untuk memiliki situs web untuk mengarahkan klien potensial.

Buat Situs Web Anda sendiri

Buat Situs Web Anda sendiri
Situs web gratis dengan bagian dasar akan berfungsi di awal. Anda dapat memposting di sana bio Anda, proyek-proyek besar, dan foto. Masing-masing dapat membentuk bagian terpisah. Bagian ‘Tentang’ harus menampilkan pengantar singkat tentang pekerjaan Anda, dan detail kontak Anda. Pastikan situs web Anda memiliki kemampuan untuk galeri yang besar dan mudah dinavigasi. Kelompokkan gambar situs web Anda dalam tema.

3. Promosikan Diri Anda untuk Menumbuhkan Jaringan Anda

Memesan kartu nama fotografi. Mereka akan berguna ketika Anda memberi tahu orang-orang tentang usaha baru Anda! Mulailah dengan teman, kolega, dan keluarga Anda.

Buka halaman fotografi profesional di Facebook, Instagram dan / atau platform lain. Posting setidaknya satu gambar sehari.

Hadiri acara lokal untuk jaringan kasual. Perkenalkan diri Anda sebagai fotografer profesional. Tawarkan pengambilan potret peserta secara gratis. Nanti Anda dapat mengirim mereka ke email mereka. Pastikan untuk memasukkan situs web Anda dan tautan media sosial dalam email-email itu.

Ini adalah cara yang baik untuk memperluas jaringan Anda. Selain itu, beberapa peserta mungkin ingin mempekerjakan Anda untuk pemotretan berbayar, jika mereka menyukai pekerjaan Anda. Berapa banyak yang akan Anda hasilkan per tahun tidak hanya bergantung pada jumlah tetapi juga kekayaan klien Anda. Jadi, perhatikan acara seperti apa yang Anda datangi.

Jangan menekan diri Anda untuk segera menemukan klien. Pada saat yang sama, bersiaplah untuk keluar dari zona nyaman Anda. Memberitahu orang tentang apa yang Anda lakukan dapat membuat perbedaan. Jika Anda memiliki banyak klien, Anda akan berlatih lebih banyak untuk memperluas pengalaman Anda. Pengalaman adalah salah satu hal penting yang dibutuhkan fotografer amatir untuk menjadi profesional.

2. Berlatih Bahkan Saat Anda Tidak Memiliki Klien

Itu harus berjalan tanpa berkata, tetapi pastikan untuk berlatih sebanyak mungkin. Semakin keras Anda bekerja, semakin Anda akan tumbuh sebagai seorang fotografer profesional.

Anda dapat memperbarui situs web fotografi dan media sosial Anda dengan konten baru. Anda juga akan meningkatkan keterampilan teknis Anda saat Anda mendapatkan lebih banyak pengalaman. Dan itu akan memberi Anda lebih banyak keberanian saat Anda keluar dan lebih banyak lagi.

Tentu saja, Anda harus memotret untuk klien. Tetapi seorang fotografer profesional tidak menunggu klien. Jadi, potret dan potret di luar. Klien potensial Anda mungkin menunggu untuk Anda. Singkatnya, tembak sesuatu setiap hari!

Cara terbaik untuk melakukan ini adalah membuat proyek 365 untuk Anda sendiri, di mana Anda memotret satu foto sehari selama satu tahun penuh. Jangan lupa untuk menampilkan ini di situs web Anda.

1. Didik Diri Sendiri

Bersiaplah untuk Belajar Seumur Hidup

Henri Cartier-Bresson, Joel-Peter Witkin, Annie Leibovitz … Nama-nama ini tidak memberi tahu Anda apa-apa? Maka sudah saatnya untuk mempelajari karya-karya fotografer ikonik ini. Dalam fotografi, belajar tidak pernah berhenti, dan itu sangat penting ketika Anda memulai! Kegiatan pendidikan dapat mengambil berbagai bentuk.

Pertimbangkan kursus fotografi online, lokakarya langsung dan magang. Anda mungkin juga ingin menemukan seorang mentor untuk membimbing Anda. Ini akan membuat fotografi digital Anda mencapai standar tertinggi.

Anda dapat mencoba salah satu kursus kami sendiri, seperti Photography Unlocked, untuk meningkatkan keterampilan Anda. Majalah fotografi juga bisa menjadi sumber inspirasi dan pendidikan. Perlu diingat bahwa mereka tidak akan memberikan informasi lokal.

Investasikan dalam Pendidikan Bisnis

Pertimbangkan juga untuk mendidik diri sendiri tentang aspek bisnis menjadi seorang fotografer profesional. Ini berpotensi meningkatkan karier fotografi Anda.

Banyak majalah fotografi di pasaran saat ini berbicara tentang aspek bisnis. Membacanya dapat membuat Anda menjadi pemilik bisnis yang berpengetahuan luas. Anda akan berhasil mengatasi segala macam masalah yang mungkin muncul dalam bisnis fotografi Anda.